Kebiasaan penduduk saat Ramadhan, mana yang sudah ditinggalkan?

MasyaAllah, ternyata sudah hampir 10 hari kita menjalankan puasa Ramadhan 1440 H ini. Cepet yaa.. Ga kerasa 🙁

Ngomongin Ramadhan, saya jadi kembali mengingat-ingat, biasanya kalo Ramadhan, kebiasaan penduduk ngapain aja ya? Mana yang masih saya lakukan? Mana yang udah ditinggalkan?

Menurut saya, beberapa kebiasaan penduduk menjelang dan saat Ramadhan ini yang ada di lingkungan saya:

  1. Pawai Obor
  2. Munggahan
  3. Maaf-maafan
  4. Ziarah ke makam keluarga/ Nyekar
  5. Patroli sahur dengan bunyi-bunyian
  6. Ngabuburit nunggu buka puasa
  7. Jajan takjil (gorengan atau kolak :D)
  8. Buka Puasa Bersama/ BukBer
  9. Nonton Sinetron Religi Ramadhan atau nonton Kultum menjelang buka puasa
  10. Parcell dan kado lebaran

Pawai Obor masih saya lakukan, dilakukan oleh anak saya sih lebih tepatnya 😀 Ikut-ikutan sepupunya, dia seneng liat banyak anak-anak yang rame-rame berjalan dengan membawa obor. Walaupun sebenernya setengah hati saya mengizinkannya. Soalnya pawai obor ini baru berjalan setelah sholat isya berjamaah dan rutenya lumayan jauh untuk anak usia 4 tahun. Jalan kaki malem-malem bikin mamak khawatir anaknya masuk angin xD

fais ikut pawai obor sumur pacing tangerang 2019

Kalau munggahan, maaf-maafan (via chat maupun langsung) dan ziarah kubur sudah ga saya lalukan saat Ramadhan. Tiga hal ini sebenernya bisa dilakukan kapan saja, ga harus saat Ramadhan. Terutama maaf-maafan, meminta maaf ini harusnya sesegera mungkin saat kita sadar kita telah berbuat salah, jadi ga perlu nunggu moment Ramadhan untuk meminta maaf.

tradisi maaf-maafan menjelang Ramadhan – Ustadz Khalid Basalamah

Patroli bangunin orang untuk sahur dengan bunyi musik dari alat seadanya dan suara nyanyian yang kencang memang tidak pernah saya lakukan, tapi di lingkungan saya ada patroli seperti ini. Biasanya jam 3, suara anak-anak remaja yang patroli sahur ini sudah mulai terdengar.

Ngabuburit menunggu buka puasa juga udah ga saya lakukan. Dulu, pernah juga ngerasain ngabuburit jalan sore pakai motor, nunggu makanan buka di resto atau sekedar duduk-duduk di teras bareng temen/ saudara *nongkrong kali ya istilahnya ^^

Kalo jajan takjil buka puasa masih nih xD Udah mamak-mamak juga masih jajan, haha.. Abis yang dagang buka stand di depan rumah *alesan :p Jajan takjil gorengan atau beli kolek sih biasanya. Gorengan kan banyak jenisnya, ada bala-bala (bakwan goreng), tahu isi, pisang goreng, martabak, risoles, dan lainnya. Kolek juga macam-macam, ada kolek pisang, kolek candil, kolek ubi jalar. Atau malah takjil nya jajan es xD Es kelapa muda, es buah, es kolang-kaling, es rumput laut, es campur, es teler, es teh manis (ini mah buat aja, hihi). Padahal sebenernya buka puasa dan sahur sunnah nya minum air putih dan makan kurma (dalam jumlah bilangan ganjil, yaitu 1,3,5 dst.) ^^

Es Buah | Image: www.tagar.id

Buka Puasa Bersama/ BukBer, aku ga ikutan. Rempong bok, bawa anak. Sekarang 2 malah ekornya xD Dan juga kalau bukber, ketemu temen dan ngobrol berbobotnya cuma sebentar. Waktunya udah kepotong dengan pilah-pilih menu, basa-basi karena udah lama ga ketemu, ngurusin bocah maunya apa, antri wudhu dan sholat magrib, dan lainnya.

Nonton Sinetron Religi Ramadhan juga udah ga pernah xD Dulu banget, jaman masih tinggal di rumah (SMP berarti, coz SMA saya merantau), pernah nonton sinetron religi yang bentrok dengan adzan magrib itu, wkwkwk..

Kalo nonton Kultum menjelang buka puasa pun udah nggak. Soalnya tv kalo sore suka disabotase sama anak, mumpung mamanya nyiapin buka, anaknya nonton tv cable, haha jangan dicontoh ya xD Nonton kultum nya via YouTube aja sekarang, share-sharean sama suami, biar satu frequensi.

Tinggalkan Riba – Ustadz Syafiq Riza Basalamah

Ada juga kebiasaan di keluarga suami saya, yaitu mengirim sembako ke sesepuh/ keluarga yang lebih tua dan tetangga yang dituakan. Awal puasa ngirim, ntar lebaran ngirim lagi :)) Biasanya, kalau awal Ramadhan isinya sembako untuk persiapan puasa, kalau akhir Ramadhan isinya kue/ biskuit, sirup dan kado (hampers atau parcell Ramadhan lah kira-kira).

Ada juga beberapa anak-anak dan remaja tanggung yang setelah subuhan tidak langsung pulang ke rumah. Sebagian main petasan xD Ngider-ngider ga jelas sambil menunggu terang. Ga penting banget ya, haha, dulu masa kecil pernah begini dan ternyata di lingkungan tempat tinggal saya sekarang pun masih ada yang begini walau tidak ramai, hanya segelintir anak sajaa..

Menurut kamu apa lagi nih kebiasaan penduduk saat Ramadhan yang belum ditulis di atas? Masih kamu lakukan atau sudah ditinggalkan? Sebenernya ini manfaat ga sih? Sharing di kolom komentar yaa.. 😉

Semoga segala ibadah kita di bulan Ramadhan ini dimudahkan dan mendapat pahala yang berlimpah dari Allah SWT, Aamiin..

^cifer

28 Comments

  1. dewi apriliana

    May 15, 2019 at 09:22

    Sudah banyak yang hilang, mbak tradisi semacam itu di tempat saya. Yang paling kangen itu patroli sahurnya..sekarang sahurnya sepi sepi saja. Masjid paling siarane sebentar trus imsak imsaaak. Tidak ada keseruannya seperti dulu ☺ jaman sudah berubah sih ya

  2. Okti Li

    May 16, 2019 at 07:36

    Sudah banyak yg gak dilakukan lagi. Anak anak kampung saja disini bilangnya udah bukan jamannya lagi. Hahaha…

    Satu lagi waktu kita sekolah, suka disediakan buku kegiatan. Nulis rangkuman ceramah, dll. Anak sekolah jaman sekarang di kampung saya sudah tidak. Entah ngirit biar gak beli buku atau emtah sudah tidak jamannya lagi itu…

    1. Desi

      May 17, 2019 at 03:39

      Mba Cici aq jg dl suka nonton sinetron yg diputer oas magrib. Ya udah berbukanya pas di depan TV sambil nikmatin bukaan

      1. Anne Adzkia

        May 18, 2019 at 01:13

        Di lingkungan saya sudah gak ada pawai obor. Kadang ada pawai Ramadhan atau Tarhib kecil2an aja, ala anak sekolahan. Trus ngabuburit jg sudah gak seramai dulu. Paling anak2 main bola, atau keluarga2 bermotor cari makanan pembuka. Saya sendiri nggak pernah ikutan semuanya, org rumahan bgt deh. Males keluar.

  3. Arda Sitepu

    May 16, 2019 at 16:08

    Beberapa kebiasaan yang masih ada di saudara saya yang Muslim mbak itu munggahan dan ngabuburit. Soalnya kalau mereka mau jalan suka ngajakin saya hehe, Lumayan sambil cari bukaan.

  4. Reyne Raea

    May 16, 2019 at 17:39

    Berhubung saya tinggalnya di rumah aja jarang keluar, jadi saya rasa semua udah ditinggalkan hahaha
    Di kompleks kami gak ada yang berisik pas sahur, makanya kadang saya memilih ga tidur aja sampai sahur takut kelewatan.
    Saya juga jarang nyiapin jajanan buat buka puasa, paling teh panas dan kadang2 saya beli jajan pasar 1 atau 2 biji.
    Ya ampuunnn, malas dan pelit emang beda tipis ya.

    Saya cuman ingin, anak saya gak terbiasa dengan buka HARUS dengan kolak dan semacamnya itu.
    Kayak suami saya yang kalau buka harus pakai es dan gorengan.

    Abis itu batuk deh, ckckckcck

  5. lianny hendrawati

    May 17, 2019 at 05:48

    Wow, lihat foto es buahnya itu, seger bangeet.
    Di bulan ramadhan ini banyak yang menjual makanan-makanan di pinggir jalan, mulai siang udah rame 🙂

  6. Mutia nurul Rahmah

    May 17, 2019 at 06:41

    Patroli sahur mbak, karena skrg pengumumannya via mesjid saja hehehe

  7. Rosanna Simanjuntak

    May 17, 2019 at 06:52

    Dari 10 kebiasaan di atas, hanya buka bersama yang sesekali aku lakukan.
    Biasanya karena ada undangan atau event blogger.
    Secara pribadi lebih suka berbuka di rumah dengan keluarga sendiri (anak plus suami) meski dengan menu sederhana.
    Lebih greget dan intim, gitu ^^

  8. Indah Nuria

    May 17, 2019 at 12:11

    Aku seneeeng bangeet saur sama keluarga mba.. kalau di Jakarta udah ngga ada kayaknya tradisi seperti ini, tapi di Lampung masih ada yang keliling pawai

  9. Desri Desri

    May 17, 2019 at 12:50

    disii udah gak ada obrog-obrog, atau yang bangunin sahur gitu mba. Kalau dikampung ku masih ada, seru sih, jadi kerasa berbeda aja suasana ramadan dengan bulan lainnya.

  10. Tuty Queen

    May 17, 2019 at 12:55

    Dari nomor 1-10 cuma nomor 1 aja yang di kampung ku nggak ada mbak.. Pawai Obor, padahal pengen lihat.

  11. Rach Alida

    May 17, 2019 at 15:09

    Pas dulu tuh banyak anak-anak yang keliling bangunin sahur. Tapi skarang udah hampir nggak pernah kedengaran lagi. Mungkin capek ya karena besok kan harus sekolah. Hhehehe

  12. Ika Puspita

    May 17, 2019 at 21:36

    Memang harus ada yang melanjutkan kebiasaan-kebiasaan yang dilakukan oleh masyarakat jaman dulu untuk melestarikan tradisi ya, mbak. Kalo ngga ada yg melanjutkan, bisa-bisa hilang deh tradisi yang ada

  13. Lidya

    May 17, 2019 at 21:40

    Kalau di tempatku dulu ada yang namanya ngadulag atau memukul beduk tuh kalau habis sholat tarawih tapi skr gak ada lagi bedugnya. Kalau pawai obir adanya pas malam takbiran aja

  14. Yuni

    May 18, 2019 at 00:33

    Bulan Ramadhan selalu saya habiskan di rantau mbak….dulu di Papua sekarang di Bali… Kadang suka rindu dengan tradisi di Jawa. Saat bulan Ramadhan di Blitar selalu ada ronda malam yang dilakukan anak-anak membangunkan sahur, di Bali tidak ada.Biasanya sebelum bulan Ramadhan tiba saya selalu nyekar ke makam almarhum bapak, sekarang hanya bisa kirim doa… kalau tradisi Munggahan masih dilakukan namun para tetangga memakai box dari kardus untuk menempatkan nasi dan lauknya sebagai hantaran….dan kalau berburu takjil masih sama seperti di Jawa, tiap sore menjelang buka puasa banyak penjual takjil yang menjajakan dagangannya…… bener-bener saya rindu akan nuansa Ramadhan di Jawa…

  15. Susie Ncuss

    May 18, 2019 at 00:33

    Kayaknya dengerin kultum di TV udah jarang dilakukan anak jaman skrg ya. Lebih banyak nonton di yutub atau Instagram, hehe.

  16. Ida

    May 18, 2019 at 00:34

    Aku dr kecil.engga ada tradisi ke.makam..biasanya kalau.ke makam wkt kecil dulu pas lebarannya…skrg sdh mulai.diitnggalkan ini jg

  17. Rahmah

    May 18, 2019 at 01:07

    Aku dulu ada tradisi kirim kartu lebaran, Mbak. Jadi memasuki H-15, saya dan alm. Bapak siap-siap membeli prangko dan kartu lebaran di toko buku. Trus kirim ke semua list teman saya dan Bapak.

  18. Nia K. Haryanto

    May 18, 2019 at 01:07

    Tradisi yang udah hilang di lingkunganku itu nomor 9 dan 10. Udah gak pernah lagi nonton sinetron religi dan udah gak ada lagi parsel atau kado lebaran. Kangen juga sebenernya. 😀

  19. Anne Adzkia

    May 18, 2019 at 01:14

    Di lingkungan saya sudah gak ada pawai obor. Kadang ada pawai Ramadhan atau Tarhib kecil2an aja, ala anak sekolahan. Trus ngabuburit jg sudah gak seramai dulu. Paling anak2 main bola, atau keluarga2 bermotor cari makanan pembuka. Saya sendiri nggak pernah ikutan semuanya, org rumahan bgt deh. Males keluar.

  20. Kurnia amelia

    May 18, 2019 at 01:28

    Alhamdulillah belum kama ada pawai obor juga di tempat saya anak-anak happy banget bisa keliling bawa obor. Dan untuk jajan takjil itu kok juga aku banget ya gorengan sama kolak ga kelewat hehe.

  21. Yoanna Fayza

    May 18, 2019 at 01:45

    semuanya masih ada di daerah ku mba, eh tapi kalau pawai obor adanya cuma pas takbiran aja. yang paling seru itu patroli subuh, bisa ngakak-ngakak sendiri dengerin polahnya yang teriak-teriak di depan rumah :))

    1. Jiah

      May 18, 2019 at 01:58

      Aku udah 2 apa 3 tahunan gak nonton sinetron religi. Adanya kan saat sahur sama magrib. Aku sahur langsung mepet jam, magrib kadang dibuat ngaji dan lainnya. Udah gak kepikuran TV mah. Kalau Pawai Obor, biasanya pas malam Idul Fitri. Masih inget dulu dapat Dispenser dari undian Pawai Obor, hahaha

  22. Uniek Kaswarganti

    May 18, 2019 at 01:56

    Di tempatku masih banyak sih kebiasaan2 saat Ramadhan. Tapi ya kalau seumuran kita tuh kayaknya yang rame2 biasa dilakukan anak2 itu udah enggak dilakukan ya. Kayak munggahan itu di kampungku koq ga ada ya. Penasaran juga loh kayak apa saat mengalaminya 🙂

  23. Ira Hamid

    May 18, 2019 at 01:58

    Yang nomor 9 itu udah gak pernah saya lakuin lagi, Mba. Kayaknya udah sekitar 4 tahun terakhir ini saya meninggalkan kebiasaan itu, padahal sebelumnya saya paling rajin nonton sinetron religi khas ramadhan loh 🙂

  24. lendyagasshi

    May 18, 2019 at 02:23

    Aku masih setuju kalau yang membangunkan orang lain saat sahur.
    Karena aku kerasa kebantu banget…meskipun ga ada dalilnya, tapi kita ambil dalil “fastabiqul khoirots…”
    Berlomba-lombalah dalam hal kebaikan.
    Semoga penuh berkah.

  25. Elly Nurul

    May 18, 2019 at 02:39

    Patroli subuh ditempat aku sudah jarang, kalo inget beberapa tahun belakangan itu rame banget anak anak pukul pukul bedug keliling komplek untuk membangunkan sahur.. dan itu kadang membantu dan kadang nyebelin sih, saking ramenya suka membunyian alaram mobil hehe.. tapi sekarang jadi kangen sama patroli subuh huhu

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.