Baper parah sih, terjadi lagi menyapih dengan berderai-derai. Tapi Alhamdulillah berhasil juga menyapih Safa di usia 2 tahun pas! Ga kurang, ga lebih.

Ya Allah kalo keinget masih kerasa sedihnya :'( Ngeliat anak 2 tahun memohon-mohon dan sebenernya mama masih bisa kasih nenen karena memang ASI nya masih keluar, tapi sudah saatnya berhenti nenen 🙁

Menyapih anak berbeda cara berbeda situasi

Tiap anak punya pengalaman disapih yang cara yang berbeda. Dulu waktu aku menyapih anak pertama, sempat memakai plester dan mengoles lipstik di payudara, tapi ga mempan. Eh berhasil disapih karena mama terkena sakit cacar air xD Menyapih terpaksa keadaan ^^

Baca juga: Cerita dan cara menyapih fais di usia 2 tahun

Sedangkan menyapih anak kedua cenderung no-drama karena memang lebih intens direct breastfeeding (DBF)/ menyusui langsung dan sekalinya nenen bisa lamaaa, lebih sering nempel sama mamanya daripada kakak dan adikya. Situasinya memungkinkan, kakaknya sudah sekolah, papanya sering terbang dan kami sudah pindah ke rumah sendiri jadi mama ga terlalu repot deh. Sounding berhenti nenen dari 3 bulan sebelum Syifa usia 2 tahun. Jadi ketika waktunya datang, Syifa sudah siap.

mama persiapan menyapih safa, sering-sering berpelukan
Mama dan Safa, lagi naik kapal Ferry ke Lampung.

Nah, anak ketiga ini strategi menyapih ASI dilakuin semua. Safa sebenarnya termasuk lebih jarang nenen daripada kakak-kakaknya, dan kalau nenen waktunya ga lama karena Safa cepat ketiduran dan mama lanjut ngurusin domestik lagi. Situasi sudah mulai hectic, ngurusin 2 kakaknya yang belum mandiri sepenuhnya, ngurusin rumah sendiri (susah cari ART yang PP di sini) dan mama yang mulai belajar optimasi blog lagi. Sudah sounding juga 1-2 bulan sebelumnya, tapi sepertinya mama yang ga menyiapkan mental mama sendiri. Jadi mama merasa kehilangan 🙁

Mama yang harus terima keadaan

Waktu menyapihnya sudah tepat, 2 tahun, sudah sounding jauh hari. ASI sudah dikurangi secara bertahap. Sudah ciptain rutinitas baru sebelum bobo biar ga nenen (baca buku, bercerita, doa, ndusel2). Safa sudah diajak ngobrol kalo dia sudah tidak boleh nenen. Lalu sebenernya, apa yang bikin Safa kadang masih nangis-nangis sebelum bobo dan kebangun malem nangis-nangis?

Apa mungkin karena ada sedikit penolakan dari dalam diri mama? Mama pernah terbesit di pikiran kalau udah ga menyusui lagi, jadi makin jarang deh untel-untelan sama Safa xD Padahal bonding bisa tetap terjalin kok dengan banyak cara.

Mama bisa menjaga bonding antara mama dan anaknya pasca menyapih dengan cara:

  1. Mengikuti kegiatan anak
  2. Mendampingi anak main dengan sadar
  3. Mengenalkan anak dengan banyak kegiatan baru
  4. Memperbanyak intensitas waktu berinteraksi dengan anak
  5. Memberikan kasih sayang ekstra, lebih menunjukan rasa sayang
  6. Perhatikan rasa cemas anak, lebih responsif menanggapi

dan lainnya.

Jangan paksa, menyapih denga rasa

Jangan sampe mama depresi karena menyapih anak ya.. Memang cara menyapih anak usia 2 tahun tidaklah mudah, tapi jangan memaksa. Hasil paksaan tentu tidaklah nyaman.

Yuk bisa, mamanya juga harus yakin dan tegas, jadi Safa juga ga ngerasa di-PHP-in ^^

You might also enjoy:

26 Comments

  1. Kalau aku Alhamdulillah gak sampai stress sih kak, bisa dibilang lumayan lancar meski ada dramanya pasti. Dialihkannya ke banyak ngemil dan minta ganti susu, which is susu uht dan mintanya banyak. Lebih boborot alias Boris sih kak, tapi ya saat itu, itu solusi paling kena ke anak anak, huhuhu

  2. Asli menyapih itu baper banget. Makanya aku biasa telat-telatin nyapihnya. Apa lagi ini rencananya jadi anak terakhir. Jadi ga ada gantinya yang disusui lagi nanti. Hiks

  3. Bener lhoo, tiap anak beda dramanya. Apalagi anak pertama yang minim pengalaman banget dan kerjanya jadi mellowww kaya ngga siap kalo ternyata anak kita udah segede ini hehehe. Tapi anak kedua ketiga aku jadi lebih selow sii cii. Pokoknya tetep semangat WWL yahh jangan jadi beban dan terpaksa.

  4. Menyapih anak gampang-gampang susah ya, Kak. Kami anak ke 3, mamanya ngerasa berat banget. Disapih, eh di asi lagi. Akhirnya, setelah beberapa hari kemudian full sapi, dan cuma bentar aja rewel, dua maleman. Setelah itu aman

  5. Kalau anakku pas umur 14 bulan udah agak dilatih juga, Karena memang harus benar-benar lepas ASI.
    Sapih bukan perkara mudah bagi seorang ibu, selalu semangat para mommy

  6. Menyapih anak di usia 2 tahun merupakan sebuah proses transisi yang penting bagi both ibu dan anak. Pada usia ini, anak sudah mulai menunjukkan kemandirian dan kebutuhannya akan ASI pun mulai berkurang. Kudu perjuangan dari ibu dan anak yah

  7. Saya pun menjadi saksi drama yang berbeda di setiap anak ketika istri akan menyapihnya menjelang usia 2 tahun. Ya, setiap anak memang mempunyai ceritanya sendiri tentang menyapih ini, ada yang biasa-biasa saja, sampai ada juga yang bisa bikin baper, ya

  8. Ya ampun gemes banget lihat Safaaa.
    Ternyata cerita tentang sapih menyapih memang nano-nano ya mbak. Apalagi kalau tiap anak punya kebiasaan dan sifat yang beda. Keren sih sebagai orang tua yang selalu tahu cara untuk menyapih dengan cara terbaiknya

    1. Iyaaa…setuju Safa nggemesin. Memberi pengertian ke anak stop ASI memang penuh drama ya. Sering engga teganya. Jadi deh gagal menyapih…
      Walaupun udah banyak teori ini-itu, tapi pas ngejalaninnya ya baper abis

  9. Saya pikir menyapih anak itu mudah, tinggal tidak mengehentikan pemberian ASI saja. Ternyata, disitu juga melibatkan emosi ya. MasyaAllah, luar biasa untuk para Ibu.

  10. Sepupuku nih sudah ingin menyapih anaknya. Padahal anaknya masih berumur 1,5 tahun lho. Katanya dia ada kasih apa gitu di nennya biar kerasa pahit sehingga anak nggak mau. Nyatanya, anak e masih mau-mau aja tuh. Belum bisa.
    Jadi, kubilang biar sampai 2 tahun aja nennya.

  11. Ya ampun Safa cantik banget sih Sayang. Semoga jadi anak saleha nya bunda ya setelah nanti disapih.
    Btw Kak Cici selewat kok mirip Bu Cinta nya Kang Emil sih? Hahaha…
    Yg pasti cantik saya suka sama matanya yg bening bulat itu loh…

  12. Beneeer, beda anak bakal beda pengalaman menyapihnya. Dulu anak kedua kusapih karena ada tawaran ngisi acara di sebuah kota di Sumatra selama beberapa hari. Setelah si kecil berhasil disapih, eh ternyata tawarannya batal :)))

  13. Tiap anak-anak beda ya menyapihnya. Menyapih memang butuh strategi. Kadang malah yang nggak tega itu mamanya daripada anaknya ???? bener banget nih menyapih karena rasa jangan tertekan dan maksa. Nikmatin aja ya Insya Allah nanti anak juga bosen nenen terus, hehe.

  14. Wejangan manis ini artikelnya buat daku, biar ketika memasuki fase tersebut bisa lebih siap dan gak boleh baper ya kak intinya

  15. Aku pikir anak kedua, ketiga dan seterusnya itu lebih mudah. Tapi bener sih yaa.. setiap anak memiliki kisahnya sendiri. Sehingga kudu bersabar dan menyesuaikan bahasa lovelang mreka agar menyapih gak penuh drama.

  16. MasyaAllaah lucu bangettt, namanya sama kayak nama keponakanku mbaa. Syafa. hihi..
    Emang yaa part paling mengharukan itu pas nyapih, antara tega dan harus relaaa hah

  17. Masyallah dek Safa cantik banget ish pas senyum. Kayaknya semua ibu mengalami pase yang kakak rasakan deh. Soalnya 3 bulan lalu, kakak ipar saya juga proses menyapih di usia 2 tahun. Sempat malam-malam kayak Safa juga jadi susah tidur dan nangis. Sempat kepikiran juga buat gajadi dulu nyapihnya. Tapi akhirnya lancar juga sampe sekarang

  18. Baca inj jadi ingat momen saat menyapih anak anak
    Anakku dua duanya wwl
    Mereka menyapih sendiri di usia 3,5 tahun
    Tapi emang momen menyapih jadi momen yang mengharukan ya

  19. Ada sedihnya tp jg ada senengnya ya kak bs menyapih anak di usia 2 thn tuh. Dulu si kecilku disapih umur 3 thn. Kasihan aja kalo hrs ksh sufor selepas 2 thn. Ya emg sih rata2 bnyk yg menyapih hingga 2 thn. Tp ya biar aja toh maminya msh sanggup. Hehehe.

  20. Safa imutt banget sih. Gemes lihatnya. Memang ya pas momen menyapih ini mengharu biru. Jadi inget pas menyapih anak dulu, antara tega dan gak tega. Tapi akhirnya ya berhasil juga

  21. Selalu ada drama tiap kali menyapih anak ya bund. Bisa jadi cerita di hari tua yang menyenangkan

  22. Menyapih anak emang experience yang unik buat setiap ibu. Saling pengertian antara ibu dan anak itu penting banget, ya, biar prosesnya lebih lancar. Sama-sama belajar satu sama lain, jadinya bonding antara ibu dan anak tetap kuat meskipun gak nen lagi.

  23. aku punya temen dan menurut ceritanya memang ada dramanya, kadang pas udah disapih tapi ibunya ga tega, hati seorang ibu pasti ada rasa kasihan juga, tapi kalau udah waktunya berhenti nenen, mau ga mau kudu ditegain ya

  24. Ya Allah, saya bisa bayangkan mbak. Kasihan banget, kenapa harus disapih? Eh tapi itu memang sudah keputusan mamanya sih. Kalau saya pribadi saya nggak sapih sampai anak nggak mau sendiri. Dulu saya juga nggak disapih oleh ibu, sampai 3 atau 4 th lah, baru nggak mau sendiri, hehee…

Leave A Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Don`t copy text!