Enak ga jadi istri pilot?

Hai.. Menurut lo, enak ga sih jadi istri pilot?

“Ya enak dong.. Pilot kan keren, tajir, gagah, pinter..” | *rolling eyes

Jadi istri pilot kan bisa gampang ya minta ini-itu, pasti dikasih dong yaa.. Bangga lagi dengan profesi suaminya..” | *rolling eyes again

Ya yaa.. Kira-kira begitu lah ya? Hanya gambaran kasar xD wkwkwk..

Pendapat sebagai istri pilot

Suami gw pilot LCC (low cost carrier) yang kerjanya PP (pulang-pergi)/ ga nginep. Berbeda ya sama pilot Full Services yang dapet transport jemputan, dapet makan dan nginep di hotel beberapa hari gitu~~

Sebenernya ga pernah terlintas punya pacar pilot dan sekarang jadi punya suami pilot yang hidupnya penuh tantangan dan dinamis gini x)) Dulu kami pacaran waktu sekolah di SMK Telkom dan kami kuliah di bidang telekomunikasi juga. Lulus kuliah aku kerja, eh dia lanjut kuliah lagi ambil profesi Pilot ini xD Ga kebayang 😀

Nah, jadi enak ga jadi istri pilot? ^^

Kalo versi gw sih gini..

Tergantung.

Tergantung, Lo siap ga?

Kalo lo siap sama beban mental dan mau mengubah kebiasaan hidup lo, ya enak jadi istri pilot.

Tapi kalo ga siap, ya wasalam aja xD Bisa makan hati cuy.. *lebay

jadi istri pilot
credit pic: @pilotwifeprobs

Tips nyaman jadi istri pilot

Trus apa dong tips buat jadi istri pilot? Biar kita bisa lebih siap dan enjoy.

Hal-hal yang perlu lo lakuin kalo mau tenang jadi istri pilot:

Sholat di AWAL waktu

Sholat di AWAL waktu. Noted juga nih buat gw. Usahain jangan tunda! Syukur2 bisa sama sholat sunnah (sholat rawatib, sholat dhuha, sholat tahajut, sholat tobat, sholat witir, dll.)

Pekerjaan pilot beresiko tinggi, butuh support dari istri melalui doa. Doain biar suami sehat, rezekinya berkah, tenang pikirannya, konsentrasi, selalu dilindungi dan diberi petunjuk, enjoy terbangnya, cuaca bagus, crew dan penumpang baik, ga tergoda dengan bisikan setan, mata ga meleng liat yang ‘aneh2’ *woman, you know..

Pst, tambahin dengan puasa sunnah Senin-Kamis dan puasa ayyamul bidh lebih okeh..

Membaca Al-Quran

Ngaji, baca Al-Quran. Kalo ga bisa, belajar! Ga usah gengsi atau malu. Cari majelis ilmu, bisa juga private sama ustadzah guru ngaji. Terbata-bata atau ga lancar lebih baik daripada ga baca sama sekali.

Awalnya coba sehari ngaji 10 ayat atau satu halaman atau satu ‘ain, tergantung kemampuan. Kalo udah biasa, naik jadi 1-2 lembar, dan seterusnya.

Kalo berat, mulai dari dengerin murotal atau tadabur Al-Quran aja dulu. Yang penting konsisten, setiap hari di jam tertentu (untuk ngelatih juga biar lidahnya lemes, ga kaku baca ayat Al-Quran). Hati juga jadi ga keras dan jadi lebih tenang dengan membaca Al-Quran <3

Mau Belajar

Mau belajar, berlatih dan mau mengubah habit. Pilot LCC ga dapet makan, at least sebagai istri pilot LCC mau belajar masak dikit-dikit buat nyiapin bekal makanan suami. Gw baru belajar masak sejak menikah. Kalo mau praktis, nyetok frozen food atau bisa beli, atau melipir ke rumah mertua *lah :)) Suami bakal seneng kok kita bawain bekal. Hemat dan sehat kan masakan dari rumah 😉

Pilot LCC jadwalnya shift dan jamnya ga rutin, sebagai istri harus siap bangun tengah malem atau kapan aja untuk bantu prepare kebutuhan suami. Bisa jadi hari ini berangkat jam 3 pagi, besoknya jam 5.30 pagi atau sore, atau jam 11 malem, atau malah standby.

Jadwal liburnya juga beda dengan karyawan. Kadang orang libur, pilot malah lagi padat-padatnya masuk, misal akhir tahun nanti nih, peak season. Tapi enak juga lho, bisa liburan saat yang lain pada masuk kerja ^^

Pilot LCC ga dapet jemputan mobil pilot. Jadi bawa mobil sendiri, untungnya pulang-pergi. Berangkat terbangnya ga bisa mepet, harus penuh perhitungan dan on-time dengan jam sign-on. Sebagai istri paling ga bisa nyetir mobil. Biasain juga cuci baju seragam pilot yang bersih dan setrika yang rapi *sampe kinclong xD Semua soal waktu, kita bisa berlatih.

Cepat Adaptasi

Siapin mental dan cepat adaptasi dengan perubahan. Lagi pengen keluar sama suami dan anak, eh tiba-tiba suami di-revise, dapet panggilan/ schedule terbang, ya mau ga mau harus nerima dan bantu prepare.

Lagi nunggu suami pulang, mesti ikhlas waktu dapet whatsapp atau telpon kalo suami nginep di Kota X karena pesawat rusak/ nunggu ganti pesawat/ jam terbang mingguannya ga masuk/ bandara ditutup karena cuaca/ dan kondisi lainnya.

Harus nerima kalo ga dapet cuti lebaran dan ga bisa mudik atau kumpul keluarga. Harus siap kalo suami ditempatin di kota tertentu. Kalo cuma posting (ditempatin beberapa hari) di kota/ base lain, gw di Tangerang ini aja ga masalah. Tapi kalo untuk pindah base ke kota lain, ya mesti siap untuk memulai hidup baru di base yang baru.

Mandiri

Mandiri urusan domestik, tidak bergantung dan kurangin mengeluh. Terima aja, ga usah banyak nuntut. Beban kerja pilot udah berat, ga perlu lo tambah lagi dengan keluhan-keluhan lo (terutama urusan rumah tangga).

Urusan domestik rumah tangga dan anak, ya mau ga mau harus dihandle sendiri. Paling ga lo harus bisa ganti gas, ganti galon, ganti lampu, tau rute aliran air dan pompanya, aliran listrik dan saklarnya. Kalo pun ga bisa, kita harus cari tau atau nanya ke orang, gimana sih caranya? Kalo udah stuck ya cari orang aja deh yang bisa benerin, haha.

Mesti mandiri, jangan ngandelin. Percuma ngeluh juga. Urusan ga beres, malah lo bisa nyanun dan manyun sendiri ntar xD Gw pernah. Gw tuh berharap ada yang bantu gw (ART atau saudara) buat ngurus rumah atau gantian pegang anak, biar gw ga pening banget gituuu~

Tapi sampe sekarang Alhamdulillah ya gw ga dapet ART, wkwkwk.. Lagi hamil tua dengan anak batita gini bikin mamak cepat lelah *lelah hati mak? x))

Percaya dan memahami

Pahami tanggungjawab dan resiko profesi pilot dan karakter suami dengan baik. Manfaatin waktu yang ada sebaik-baiknya. Kalo suami lagi day-off (libur), layanin dan temenin. Kerjaan rumah yang bisa ditunda, ya tunda aja dulu. Lebih baik waktunya dipake buat ngobrol bareng dan quality time aja.

Tapi kadang gatel sih ya pengen beberes 😀

Kalo suami lagi pengen main PC, nge-game atau ngelakuin hobi nya, bebasin, selama masih wajar sih yaa.. Dia juga butuh hiburan, pekerjaannya sudah penuh tekanan.

Pengennya sih suami juga bisa ngurusin anak, mandiin, cebokin, nyuapin, tapi yaaa gimana yaa.. Suami bisa ngajak main bocah aja udah bersyukur gw, biar makin akrab bonding dengan anak ^^

Jaga Komunikasi

Komunikasi harus terjaga, saling terbuka dan cerita. Tentang apa aja. Dari pekerjaan, apa yang dibaca, berita nasional, hobi, perkembangan anak, apa ajaa.. Gosip keluarga? *ups ^^

Liat sikon kalo ada hal yang serius untuk disampein. Usaha banget jaga emosi. Susah sih, di rumah juga kan capek. IRT gituh, tanpa ART, lagi hamil tua dengan batita yang apa-apa maunya sama mama :)) InsyaAllah bisa, mesti latihan terus buat kontrol mulut!

Jaga Kesehatan Suami

Bantu suami untuk menjaga kesehatannya. Pilot itu ada MEDEX (Medical Examination) alias Tes Kesehatan 6 bulan sekali di Balai Kesehatan Penerbang. Banyak yang mesti dicek. Cek Lab/ Cek Darah (Kolesterol, Asam Urat, Hemoglobin, dll.), Cek Mata, Cek Gigi, Cek Audiometri, Cek Jantung/ ECG, Rontgen (x-ray), dll. Dengan kata lain, pilot itu harus sehat terus. Dari gaya hidup, rutinitas olahraga, cukup istirahat dan pola makan harus sehat dan bersih. Kalo ga mau was-was dengan hasil MEDEX itu lho yaa.. Istri pilot ya harus lebih sehat lagi, mestinya :))

Ah jadi inget zaman hamil muda, suami terbang. Cuma berdua huak-huek sama anak batita. Sedihnyaaaa~ Anak sampe kurang keurus makan-mandi dan kebutuhan lainnya. Untung fais pengertian, dia tau mamanya muntah-muntah, jadi main sendiri. Makan seadanya, kadang pake abon doang, kadang malah fais ga minta makan, padahal sudah lewat jam nya makan :(( *hiks! maafin mama ya…

Hidup Sederhana

Ga usah IRI dengan hidup orang lain. Tidak membandingkan. Setiap orang memiliki pengorbanan, perjuangan dan jalan hidup masing-masing. Ga usah sok ikutan bergaya hidup mevvah atau ikut sosialita sana-sini. Hidup sederhana aja, biasa aja. Ga usah maksain.

Cari Kegiatan Positif

Cari kegiatan positif yang bikin happy. Lo di rumah harus ngejaga diri biar tetep waras, biar semua bisa beres. Semua berawal dari tubuh yang sehat, pikiran yang positif, hati yang happy. Luangin waktu untuk “me time” paling ga 30 menit, Alhamdulillah kalo bisa sampe sejam atau lebih.

Cari kegiatan positif yang nyenengin hati. Misal, minum cokelat panas sambil dengerin musik favorit, baca buku atau novel. Seminggu atau sebulan sekali ikut meetup komunitas atau dateng kajian ilmu. Bagi gw penting ini.

Sebelum menikah gw kerja jadi Public Relation yang memang suka ketemu orang baru. Tapi meetup kya gini tuh sulit banget sekarang, secara yaaa kemana-mana sekarang bawa bocah. Belum lagi nyinyir mertua atau saudara2 ipar yang cuma tau luarnya doang (gw suka posting pencitraan di akun sosmed) xD).

Nah, lo gali dah tuh kegiatan positif apa yang bikin hati lo seneng, yang bisa recharge energi lo.


Enaknya punya suami pilot

Bisa foto begini.. *buat bagusin feed instagram *eaaa
https://www.instagram.com/p/3GHfrBvlHR/

Bisa dibawain oleh-oleh semacam ini, hm, kadang request juga sih :p

Bisa ngintilin suami training/ posting, tapi ya kalo suami terbang jadi di hotel atau jalan-jalan kelayapan berdua sama anak

Summary

Semua profesi pasti punya plus-minus dan resiko masing-masing. Pilot itu cuma salah satu profesi, sama aja kok dengan profesi lainnya. Sama-sama punya tanggungjawab yang harus dituntaskan 😉

Semuanya disyukuri, dinikmati. Kalo kita bersyukur, InsyaAllah nikmat akan ditambah 🙂 Setuju kan..

Sebenernya tulisan ini tuh curhat gw, lagi capek aja, ga tau kenapa. Gw nulis begini juga bukan mau sok-sokan (mana bahasanya lu-gw xD). Gw nulis membayangkan gw ngomong sama diri sendiri, biar jadi reminder aja buat diri gw sendiri. Siapa tau di luar sana ada istri pilot yang bernasib sama *eh :))

Oiya, tulisan ini lebih cocok untuk kamu istri pilot yang ga pake jasa ART (nginep atau PP). Dan ga ada sodara/ adik atau siapa lah yang bantu2 di rumah. Just your own family, hehe..


Jadi gimana? Enak ga jadi istri pilot? 😉

Siap? xD

You might also enjoy:

23 Comments

  1. aaaaaaaaaaak
    kukira mau nulis tentang enaknya jadi istri pilot, lalu mbayangin punya suami pilot

    eh ternyata, jadi istri pilot tuuuh
    harus penuh perjuangan dan keikhlasan ya
    hahaha

    semangan kak ciciiiiii
    hanya perempuan tangguh yang dapat istri pilot 😀

  2. Waaaaah teh Cifeer badaaaai tulisannya. Sebenarnya apapun kerjaan suami harus selalu didoain biar selamat dalam berkerja dan dijauhkan dari godaan pelakor :D.

    Kebayang deh kalo udah rapi jali mau hangout sama suami dan anak2 dan lalu suami ada panggilan tugas itu rasanyaaa kayak nelan biji kedondong! %$#@%*&^&)(&*$$@@! hahahahaha. Saya pun sepakat sama komen di atas, hanya perempuan tangguh yang jadi istri pilot :D.

    1. Wahaha, iya juga ya, godaan mah bisa datang dari mana saja xD Suami2 mesti tundukkan pandangan dan pertebal iman :))

      Nah ya ituuu~ Jadi sekarang ngakalinnya, kalo jadwal standby, kita ga kemana2, haha.. Daripada kejadian udah rapi eh ga jadi pergi kan ^^

      Eh makasih ya sudah mampir dan ninggalin jejak 😉 :*

    2. Kak, saya pengen banget minta masukan dari kakak.. boleh nggak? Ada laki2 serius ingin menikahi saya, tapi dia berasal dari Singapura n tinggal di UK (pilot senior). N dia nggak ngomong bahasa Indonesia ataupun Melayu. Setelah saya baca artikel ini, saya semakin banyak pertimbangan, disampingnya saya belum lancar bahasa Inggris, dan dia pengen sekali cepat 2 melamar saya. Apa saya harus menerimanya dengan pertimbangan banyaknya mental yang harus kita siapkan, dan kesiapan yang terkesan sedikit berat bagi istri seorang pilot? Mohon dibantu jawab kak..

    1. xD masih jauh banget dari sempurna.. kadang malah ga bawain bekal suami 🙁 apalagi pas hamil muda, blas ga masakin ini itu, suami jadi nyari makan sendiri..

    1. halo mbak putri 🤗 setiap orang punya kepelikan hidup masing-masing kya nya xD aku juga ga kebayang mbak kalo punya anak kembar dan hidup di amerika kya mbak putri gitu 😬 semangat~ mesti positif thinking terus, jaga hati biar happy dan tetep waras, wkwk.. 💪🏼

  3. Wah keren kak cicifera, suami sy jg pilot lcc, hampir semua ditulisan itu juga saya rasakan, bedanya sy belum punya baby, ya Allah ga tau gmn ntr, mungkin bisa sharing sm kak cici kali ya, salam kenal saya Utari

  4. Bagus tulisannya. Orang2 jdntaunsuka duka jd istri pilot. Dlu saya pernah pacaran sama org di dunia penerbangan dan kelurga saya berkali2 bilang nanti saya akan sring ditinggal. Bersyukurnya skrg saya nikah sama pria lain yg tiap malam baa pulang ke rumah

Leave A Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.