Sedih ya Ramadhan 2019 sudah berlalu 🙁 Merasa belum maksimal ibadahnya.. Alhamdulillah tahun ini kami bisa merasakan puasa Ramadhan di rumah sendiri. Sahur masak sendiri 😀 Tahun-tahun yang lalu cuma bantu-bantu mama mertua aja, yang masak masih mama, hihi.. Perayaan Idul Fitri tahun 2019 ini pun kami di rumah, ga mudik, ga dapet cuti 🙁 Jadi nyiapin segala sesuatunya sendiri. Termasuk menu dan kue lebaran dong pastinyaa..

Tipe mamak-mamak ga mau ribet kya aku, solusi urusan dapur ini adalah pesan makanan, hihi.. Alhamdulillah ada kenalan yang bisa PO makanan ^^ Abis aku punya batita dan balita, lalu mengurus rumah dan pakaian, persiapin bekal suami juga kan *alesan xD

Kue kering lebaran seperti nastar keju, kue kacang, kue sagu, kastengel, kue semprit dan lainnya aku pesan dari tengah bulan, sekalian buat hampers lebaran jadi pesan agak banyak.

Kalau kering-keringan kya orek tempe, kentang mustofa, teri kacang dan sambel kentang aku stok dari awal Ramadhan, persiapan kali aja kesiangan bangun sahur jadi ada lauk makan 😀 Untuk rendang dan semur, aku memang selalu stok untuk gantian lauk bekal suami kerja.

Nah tinggal ketupat, sayur ketupat labu siam dan opor ayam deh yang diantar malam takbiran. Praktis 😉 Soal biaya ga terlalu mahal, soalnya belinya kan ga tiba-tiba langsung banyak (pesan di awal-tengah-akhir Ramadhan) dan belinya dalam porsi kecil (keluarga ber-4).

Ini dia Menu Lebaran Hari Pertama di Rumah cicifera:

menu lebaran idul fitri 1440 H - 5 Juni 2019
menu lebaran idul fitri 1440 H – 5 Juni 2019

Tapi sebenernya agak percuma juga sih ya prepare Menu Lebaran di rumah sendiri, soalnya perayaan lebaran Idul Fitri tetap ada di rumah eyang uti Fais. Semua keluarga kumpul di sana, makan di sana. Bahkan kami pun akhirnya standby di sana sampai sore karena kami ga mudik.

Ini dia menu lebaran di rumah eyang uti fais:

menu rumah eyang uti lebaran idul fitri 1440 H - 5 Juni 2019
menu rumah eyang uti lebaran idul fitri 1440 H – 5 Juni 2019

Sama saja menunya, cuma yang berbeda, di rumah eyang uti ada pecel sayur, jadi kita bisa memilih, mau ketupat-sayur atau ketupat-opor :9

foto lebaran idul fitri 1440 H - 5 Juni 2019
foto lebaran idul fitri 1440 H – 5 Juni 2019

Fais lagi aktif-aktif nya, susah bener buat foto bareng xD Apalagi banyak sepupunya, makin deh kesana-kesini, haha..

Btw, selamat merayakan Idul Fitri 1440 H bersama keluarga. Mohon maaf ya kalau ada salah kata 🙂 Dan …

Taqobalallohu mina wa minkum ^^ Semoga Allah menerima (ibadah) dari kami dan dari kalian.. Aamiin..

Follow, Like, Share :

You might also enjoy:

23 Comments

    1. Salah satu alasanku masak bareng orang tua ya karena tiap lebaran semua kumpulnya di rumah orang tua ku, hehehe, jadi aku pikir ya mending juga masak disana aja sekalian…

  1. Alhamdulillah saya juga Ramadhan tahun ini udh bisa di rumah sendiri Mbak, emang beda rasanya. Lebih enak, plong aja, heheh.
    Meski habis shalat tetap ngumpul di rumah Mama jg sih, heheh.

    1. Selamat lebaran moho maaf lahir batin ya mba… Iya sdh nih ramadhan sdh berlalu, semoga tradisi banyak beribadah di bulan ramadhan tetap selalu bs kita jaga ya..

  2. Selamat Lebaran dan maaf lahir batin ya mba.. Wah, senangnya bisa berlebaran sg keluarga besar ya mba.. Menu lebaran mah hampir sama di mana2 ya..namun kehangatan kebersamaannya itu yg jadi pembedanya.. hehe..

  3. Selamat lebaran ya. Maaf lahir batin.
    Kami juga lebaran di rumah saja. Tidak mudik. Semua keluarga ada di Cianjur jadi silaturahminya setelah sholat Ied saja. Serasa mau ke pasar gitu setelah duhur pulang lagi. Hehehe

  4. Mohon maaf lahir dan batin, ya, Mbak.
    Asyik tuh ada pecel sayuran. Jadi pencernaan tetap lancar walau diselingi makan daging-dagingan. Jadi kangen masakan Lebaran lagi, deh.

  5. Selamat lebaran Mbak Fera, maaf lahir batin yaa
    Btw, kentang mustofa itu apa sih? kering kentang?
    eh bener lho SID juga susah banget diajak poto bareng. Malah enggak ada foto lebaran bertiga. Zzz…

  6. Mohin maaf lahir dan batin ya mak,, duh menu lebarannya banyak banget ya kalau aku cuma 3 menu aja sih waktu lebaran kemarin soale ga sanggup masaknya hehe.

  7. Memang ya momen lebaran paling indah jika dirumah sendiri, rumah yang dibangun dengan penuh perjuangan dan juga cinta bersama pasangan, rumah dimana anak anak tumbuh dan sekarang menjadi tempat kumpul keluarga besar, makan bersama dan silaturahmi bersama.. Indahnya.. jadi kapan aku diundang makan dirumahnya nih mbakku

  8. Selamat lebaran juga mohon maaf lahir batin.
    Haha sama kyk aku krn sbg saudara termuda jarang yang akan ke rumah, malah kami yg pergi ke saudara jd ya akhienya gak masak2. Kalaupun masak2 dikit aja buat kami pribadi 😁

  9. Selamat Lebaran. Minal Aidin wal Faidzin.
    Saya sekarang sudah terbiasa lebaran di rumah sendiri karena kedua orangtua sudah tidak ada, begitu juga ibu dan bapak mertua. Mau tidak mau karena sudah tidak ada rumah untuk mudik, jadilah kebanyakan lebaran di rumah sendiri.
    Paling banter jalan-jalan ke rumah saudara, tante, paman, dan sejenis. Lebih sering lagi rumah yang dijadikan tempat ngumpul.

  10. Wahhh semoga saya juga segera nyusul bisa lebaran di rumah sendiri, amiiin 😇
    Lebaran tahun ini kami merayakannya di rumah mertua, tapi setalah sungkeman kami langsung ke rumah mama 😁

    Btw, minal aidin walfaidzin yaa, Mba, mohon maaf lahir dan batin 🙏

Leave A Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Enjoy this blog? Please spread the word :)